4.10.2007

Lagi-lagi STPDN!!!


http://6ix2o9ine.blogspot.com

Cliff Muntu (19 Tahun), mahasiswa tingkat II/madya IPDN Jatinangor (d.h. STPDN) tewas di RS Al Islam Bandung. Indikasi menunjukkan Cliff Muntu tewas akibat tindak kekerasan yang dilakukan oleh seniornya, mahasiswa-mahasiswa tingkat III/nindya. Berdasar laporan media hingga Senin malam 09/03/2007, Cliff Muntu tewas dengan sekijur luka leba, di tubuhnya. Lebih parah dari itu, biji zakarnya juga pecah karena benturan keras, serta terdapat sisa suntikan formalin dalam jasad malangnya.

Sekali lagi menunjukkan bahwa sekolah kedinasan yang dinaungi Departemen Dalam Negeri/Depdagri ini betul-betul sekolah yang haus akan tindak kekerasan yang berujung maut. Cliff Muntu jauh-jauh datang ke Jatinangor dari Menado dengan maksud menjemput impian menjadi aparat negara. Namun apa daya, sebelum sampai saat itu, ajal lebih dulu datang menjemput melalui tangan-tangan penuh darah.

Tangan-tangan penuh darah. Tangan-tangan itulah yang dalam 5 atau 10 tahun lagi akan menjadi aparat negara, yang akan menjadi pelayan masyarakat. Tangan-tangan itulah yang akan menjadi pengelola negara, pengelola masyarakat. Tangan-tangan yang penuh kekerasan dan sadisme….

Sebagai catatan, hal serupa juga terjadi di sekolah kedinasan lain, kali ini di Bekasi. Tepatnya di STTD (Sekolah Tinggi Transportasi Darat) yang dikelola oleh Departemen Perhubungan. Kekerasan senior terhadap junior di STTD sempat menelan korban meninggal. Kejadian tersebut terjadi tanggal 15 Februari 2007 lalu (baca: http://www.kompas.com/kompas-cetak/0702/17/metro/3328791.htm). Namun entah kenapa blow up media massa tidak sebesar IPDN. Mungkin saat itu berbarengan dengan kejadian dan musibah lain yang senantisa melanda negeri ini.

Dan ini bukan isapan jempol atau berita koran. Adik sepupu saya yang tahun 2006 kemarin berhasil menjadi salahsatu mahasiswa di STTD mesti mengalami operasi usus buntu akibat pemukulan dan perppeloncoan yang dilakukan seniornya. Adik saya hanya bertahan satu semester saja. Sekarang ybs berhenti dari kuliah dengan kondisi psikologis yang traumatis. Secara fisik ybs terlihat sehat, namun secara emosi tampaknya ia masih mengalami trauma.

Penyiksaan-penyiksaan tersebut tampaknya dikondisikan secara sistimatis di sekolah-sekolah kedinasan tersebut. Sampai saat ini memang saya baru tahu ada di IPDN dan STTD. Entah di sekolah kedinasan lain seperti Akademi Militer atau Akademi Kepolisian. Entah tertutup rapat hingga tidak terendus media, atau memang tidak ada kejadian.

Namun yang jelas, hal tersebut menjadi indikator penting bahwa bangsa kita ini memang pecandu kekerasan. Sialnya, tidak hanya terjadi di masyarakat saja terpai juga di calon-calon aparat negara. Pantas saja korupsi dan manipulasi kerap terjadi dan sulit diberantas. Rupanya memang sudah dikondisikan sejak dini.

Perilaku senior-junior yang mengutamakan hubungan yang dibangun dengan kekerasan, mungkin efektif untuk menjalin relasi manipulatif dan birokrasi yang ‘lu ngomong gua bunuh!'. Relasi birokrasi yang berjalan berdasar ketakutan, ancaman, teror, dan kekerasan. Bukan relasi birokrasi yang sehat dan demokratis serta menjunjung kemanusiaan.

Pantas saja mau bikin KTP atau surat apapun selalu susah dan UUD (ujung-ujungnya Duit). Pantas saja, mungkin duit sogokan masyarakat tersebut untuk terapi psikologis aparat kecamatan-kelurahan eks IPDN (d/h. APDN, STPDN) yang selalu menjadi mimpi buruk mereka…

Fiuhhh….

Bandung, 10/04/2007
Foto: Kompas/Mohammad Hilmi Faiq
http://www.kompas.com/ver1/Nusantara/0704/03/191536.htm

1 comment:

rbn said...

wah, emag IPDN jelek banged ya... mending bubarin aja tu sekolahan... bangunan bekas kampusnya jadiin tempat futsal aja... kan lagi trend di bandung, gedung bersejarah dan mahal jadi tempat futsal :((